Saat bercinta kondom bisa bocor apalagi jika mengenakan kondom yang tidak sesuai ukuran penis. Penyebab utama kondom bocor ada dua yaitu menggunakan kondom kadaluarsa dan tempat penyimpanan kondom yang tidak tepat. Kondom juga bisa bocor jika terlalu ketat dan tidak memberikan ruang udara yang cukup di bagian atas ketika digunakan.

Orang-orang yang aktif secara seksual harus menggunakan kondom agar tetap aman ketika berhubungan. Dibawah ini kita akan membahas apa-apa yang harus dilakukan jika mengalami kondom bocor saat bercinta.

  1. Anda perlu mengetahui kapan tepatnya kondom tersebut bocor. Masalah tidak terlalu besar jika kondom bocor sebelum ejakulasi.
  2. Tetapi jika kondom bocor saat ejakulasi, maka Anda perlu bicara dengan pasangan anda. Tapi yang pertama anda lakukan adalah cabut penis perlahan dari vagina kemudian buanglah kondom tersebut
  3. Bicarakan tentang Penyakit Menular Seksual (PMS) termasuk HIV. Jika pasangan Anda terinfeksi, maka kondom bocor memungkinkan anda ikut tertular. Jadi mintalah pasangan Anda untuk benar-benar jujur​​. Tentu saja, Anda harus membalas dengan kejujuran yang sama. Jika salah satu dari Anda sedang dirawat karena PMS, maka silakan kunjungi dokter sesegera mungkin.
  4. Cuci daerah genital Anda dengan bersih, gunakan sabun dan air hangat.
  5. Kunjungi dokter dan jelaskan apa yang terjadi. Dokter mungkin akan meminta Anda untuk menjalani beberapa tes. Tes-tes ini mungkin harus diulangi pada interval waktu tertentu untuk memastikan bahwa Anda tidak mengidap HIV/AIDS atau penyakit menular seksual lainnya.
  6. Perhatikan gejala-gejala ketularan penyakit seksual yang mungkin muncul. Ruam di daerah kelamin, keluarnya cairan dari penis atau vagina, nyeri, gejala seperti flu – gejala-gejala tersebut adalah beberapa indikator STD.
  7. Tentu saja, jika kondom bocor saat ejakulasi, maka potensi terjadi kehamilan pada wanita sangat besar. Hubungi dokter dan konsultasi untuk menghindari hal-hal yang tidak anda inginkan.
  8. Mengalami kondom yang bocor saat berhubungan bisa menjadi pembelajaran bagi anda untuk menghindari kejadian berulang dikemudian hari.

Sebuah istirahat kondom ini tidak berarti kejadian langka. Penyakit Sebuah studi 2001 di AS diterbitkan dalam jurnal Sexually Transmitted menyimpulkan bahwa 3,1 persen kondom pecah selama hubungan seksual. Persentase kerusakan dikurangi dengan pengalaman. Penelitian ini menguatkan hasil penelitian yang dilakukan oleh University of Sydney, Australia, yang mengungkapkan bahwa persentase kerusakan untuk kondom antara laki-laki biasa adalah 7%. Namun, untuk pekerja seks itu 6%.

Agar kejadian yang sama tidak terjadi, anda perlu memperhatikan beberapa tips berikut seputar kondom;

  • Periksalah dengan baik tanggal kadaluarsa kondom yang akan digunakan
  • Simpanlah kondom ditempat yang baik, jauh dari cahaya dan panas.
  • Jika anda menggunakan pelumas, gunakanlah yang berbahan air. Pelumas bisa merusak mutu kondom dan membuatnya semakin tipis
  • Gunakan kondom sekali saja

Perhatikan juga saat menggunakan kondom, memasang kondom menggunakan mulut beresiko merusak kondom. Kondom bocor bukan hal yang ringan dan bisa disepelekan begitu saja. Ada konsekuensi yang harus anda hadapi, jadi perhatikan dengan seksama cara anda memilih, merawat dan menggunakan kondom.

***
Bagaimana anda dapat bertahan 30-60 menit lebih lama di ranjang dan secara Permanen Menyembuhkan Ejakulasi Dini.. Klik disini!
loading...