Wanita Dengan Siklus Menstruasi Teratur Lebih Mudah Hamil

Dok, sampai sekarang saya tidak juga hamil, apakah ovarium saya dapat menghasilkan sel telur yang matang dan baik untuk dibuahi?

Pertanyaan di atas tampaknya adalah pertanyaan yang hampir pasti dipikirkan setiap wanita yang memiliki masalah infertilitas dan hendak menjalani tes kesuburan.

Memang benar, apabila kedua ovarium yang dimiliki seorang wanita tidak mampu menghasilkan sel telur matang untuk dibuahi oleh spermatozoa, maka tidak mungkin wanita tersebut akan hamil dan memiliki seorang anak tanpa bantuan obat ataupun teknologi kedokteran.

Dengan pengetahuan dan keterampilan yang dimilikinya, seorang dokter mampu menjawab pertanyaan tersebut. Di awal investigasinya, dokter akan banyak mengajukan pertanyaan pada pasangan suami istri seputar siklus menstruasi yang dimiliki.

Mengapa harus seputar siklus menstruasi wanita?

Bukti medis yang telah ada menunjukkan bahwa wanita dengan siklus menstruasi yang teratur, yaitu antara 26 sampai dengan 36 hari, memiliki fungsi produksi sel telur matang (ovulasi) yang baik. Oleh karena itu, kejujuran anda saat menjawab pertanyaan seputar menstruasi yang diutarakan adalah hal utama dalam investigasi.

Untuk memastikan bahwa perdarahan yang Anda alami adalah proses menstruasi, dokter juga akan menanyakan tanda-tanda yang menyertai sebelum, setelah, ataupun saat terjadinya perdarahan.

Pada dunia kedokteran, gejala-gejala normal yang tidak menyenangkan terutama sebelum menstruasi disebut dengan molimina menstrualia (Istilah yang dikenal oleh masyarakat: Premenstruation syndrome atau PMS).

Siklus Menstruasi dan Kehamilan

Wanita dengan siklus menstruasi teratur lebih mudah hamil

Wanita dengan siklus menstruasi teratur lebih mudah hamil

Keluar darah saat menstruasi adalah hal yang normal, tetapi ada banyak macam penyakit yang juga menimbulkan gejala perdarahan dari vagina.

Gejala perdarahan tersebut sering disalah artikan sebagai menstruasi sehingga seorang dokter harus berhati-hati dan selalu berupaya memastikan kebenaran dari siklus menstruasi yang diakui oleh wanita yang diwawancarainya.

Kelainan ataupun penyakit yang seringkali mengakibatkan gejala seperti menstruasi antara lain: Infeksi di daerah panggul, kanker organ reproduksi wanita, kelainan darah, ataupun penggunaan beberapa jenis obat yang sama sekali tidak berhubungan dengan pengobatan ketidaksuburan, misalnya: obat anti depresi, anti hipertensi, anti pembekuan darah (Anti koagulan), anti alergi, serta obat-obatan untuk penyakit jantung.

Atas dasar-dasar inilah, sekali lagi ditegaskan bagaimana pentingnya kejujuran dan kerjasama antara wanita dan sang dokter untuk menemukan penyebab ketidaksuburan.

Apabila dirasa perlu, dokter juga dapat menyarankan pasangan suami istri untuk menjalani pemeriksaan laboratorium. Pemeriksaan laboratorium yang sangat banyak digunakan dan terbukti efektif adalah pemeriksaan kadar enzim progesteron.

Dengan menggunakan prinsip fisiologis kadar hormon yang selalu berubah, tergantung pada urutan hari dalam siklus menstruasi, dokter dapat mengetahui kepastian terjadinya ovulasi saat kadar hormon progesteron mencapai puncak.

Saat ini dunia kedokteran telah mengetahui bahwa sekitar 1 minggu sebelum menstruasi berikutnya, kadar hormon progesteron mencapai puncak akibat dihasilkannya progesteron secara terus-menerus oleh sel dalam ovarium. Hal tersebut tidak mungkin terjadi tanpa didahului oleh ovulasi sebelumnya.

Oleh karena itu, pemeriksaan kadar hormon progesteron dapat diandalkan hasilnya untuk memastikan terjadinya produksi dan dilepaskannya sel telur yang matang.

Sebenarnya terdapat beberapa kadar hormon lain yang dapat diukur dan membantu diagnosis kegagalan ovulasi pada seorang wanita. Akan tetapi, pemeriksaan kadar hormon-hormon tersebut dilakukan apabila wanita tersebut dicurigai memiliki penyakit lain yang secara langsung maupun tidak langsung menyebabkan ketidaksuburan.

Agar dapat memahami secara lebih mudah tentang prinsip pemeriksaan laboratorium yang dilakukan untuk memastikan terjadinya ovulasi, anda dapat melihat rangkuman kadar hormon-hormon terkait siklus haid pada grafik siklus menstruasi berikut ini.

Grafik siklus menstruasi atau haid wanita

Grafik siklus menstruasi wanita

Sindrom ovarium polikistik adalah penyakit penyebab ketidaksuburan pada banyak wanita. Sayangnya, dunia kedokteran belum dapat menyingkap banyak misteri mengenai hal tersebut, termasuk tata cara pengobatannya.

Pertanyaan yang mungkin Anda miliki saat ini adalah “Mengapa sindrom ovarium polikistik mampu menyebabkan ketidaksuburan wanita?” Pada wanita dengan sindrom ovarium polikistik, terjadi ketidakseimbangan hormonal yang menyebabkan pematangan sel telur maupun pelepasannya ketempat pembuahan terganggu.

Sebagai akibatnya, wanita tersebut tidak memiliki sel telur matang yang siap dibuahi spermatozoa, bahkan tidak terjadi pelepasan sel telur dalam siklus ovulasi.

Oleh karena itu, tanda yang paling menonjol pada wanita penderita sindrom ovarium polikistik adalah tidak teraturnya menstruasi (lebih jarang dibandingkan wanita normal) ataupun tidak mengalami siklus menstruasi sama sekali.

Pengobatan yang tepat oleh dokter dengan menggunakan hormon-hormon seks tambahan akan dapat membantu dan memberikan harapan bagi wanita dengan sindrom tersebut untuk hamil dan memiliki buah hati.

Tips Mudah Hamil Bagi Wanita Dengan Siklus Menstruasi Tidak Teratur

Wanita yang memiliki siklus haid tidak teratur umumnya kesulitan menentukan kapan masa ovulasinya terjadi. Padahal syarat utama terjadinya pembuahan adalah sperma membuahi sel telur yang hanya terjadi di masa subur wanita.

Selain itu, beberapa faktor eksternal penyebab siklus haid jadi tidak teratur mungkin bisa dihindari untuk meningkatkan kesuburan seperti tidak stres, memiliki istirahat yang cukup dan rajin olahraga.

Berikut ini beberapa tips agar cepat hamil bagi wanita dengan siklus haid tidak teratur:

  1. Perhatikan suhu basal tubuh

Masa subur dapat diketahui dengan cara mengukur suhu basal tubuh.

Suhu tubuh normal biasanya berada dalam kisaran 35,5–36 derajat celcius. Saat sedang ovulasi, terjadi kenaikan suhu basal pada wanita sebesar 0.5-1 derajat celcius.

Dengan mengetahui kenaikan suhu tersebut, seorang wanita dapat mengetahui jika berada di masa suburnya.

Untuk hasil yang akurat gunakanlah termometer khusus basal yang digunakan di pagi hari saat tubuh sedang istirahat atau suhu normal.

  1. Periksa lendir pada mulut rahim

Saat haid selesai, lendir akan keluar dari mulut rahim dan merupakan pertanda Anda sedang berada dalam masa subur.

Cara mengetahuinya mudah saja, masukkan jari ke dalam vagina sampai mencapai mulut rahim dan rasakan lendir yang ada di sana.

Jika panjang kerenggangan lendir tersebut mencapai 5 cm berarti Anda sedang subur dan sebaiknya melakukan hubungan intim di waktu tersebut.

  1. Cek air seni

Saat ini sudah ada produk kesehatan yang dapat memeriksa masa ovulasi melalui tes air seni. Namanya ovulasi kit dan bisa Anda beli di apotik.




Alat ini sangat mudah digunakan dan tingkat keakuratannya mencapai 95%. Pilihlah produk yang telah terbukti dan direkomendasikan oleh bidan atau dokter anda.

  1. Tingkatkan kesuburan dengan konsumsi suplemen

Beberapa suplemen bermanfaat menambah kesuburan pada wanita. Konsumsilah suplemen dan vitamin tersebut sebagai cara untuk meningkatkan kesuburan, apalagi jika Anda memiliki siklus menstruasi yang tidak teratur.

Beberapa vitamin prenatal sangat baik dikonsumsi karena dapat memperbaiki siklus menstruasi wanita yang tidak teratur atau sering terlambat.

Agar cepat hamil, seorang wanita mesti mengetahui kapan masa suburnya tiba. Beberapa wanita yang memiliki siklus haid tidak teratur tentu saja kesulitan mengetahui kapan masa suburnya tersebut datang.

Untuk itu dibutuhkan perhatian yang lebih serius dari yang bersangkutan untuk memperkirakan kapan masa ovulasinya tiba dan lalu berhubungan intim dengan suami di waktu-waktu tersebut.

Demikian informasi singkat, hubungan siklus menstruasi dengan kesuburan wanita, semoga bermanfaat.

***
LADYFEM: Herbal Istimewa rekomendasi Dr Boyke. Mengatasi masalah kewanitaan seperti Keputihan, nyeri haid, kista, frigid, kurang gairah, dan cegah Kanker Serviks. Klik disini untuk order!

Loading...
Tags:

One Response


  1. imah 17 November 2016

Leave a Reply